Monday, 14 November 2011

Sungai Dalam Bandar

Pernah dengar Sungai Cheonggyecheon?
Kalau sesiapa yang minat cerita korea mesti kenal sungai ni.


 Sungai ini merupakan sungai terbuka, dimana panjangnya 10.92 km dari barat ke timur dan berada di tengah-tengah bandaraya Seoul. Aliran sungai sepanjang 5.8 kilometer yang ditanam di bawah konkrit ketika era pembangunan pada 1960-an. Tahap pencemaran pula adalah antara yang paling buruk di kalangan negara maju.Sungai ini kering tapi air meningkat mendadak ketika musim monsun. Namun, pada masa ini, hanya separuh daripada sungai dipulih, daripada kawasan tengah hingga ke penghujung.




Suasana Suatu Ketika Dahulu
 Sebanyak 120,000 tan air dipam sehari dari Sungai Han untuk memastikan aliran sungai berjalan dengan lancar. Projek ini bermula pada Julai 2003 memakan masa 2 tahun 3 bulan dengan kos sebanyak RM1.4 bilion.

Sebelum ini diatas sungai ini terbina lebuh raya sepanjang enam kilometer dan jalan di bawahnya, ditambah pula dikiri dan kanannya terdapat bangunan perniagaan. Kita boleh bayangkan keadaan pada masa itu yang pesat membangun, dan agak mustahil untuk pulih balik sungai ini.

Lebuhraya di atas sungai.
  Mempunyai penduduk seramai 10 juta, kira-kira dua kali ganda daripada kepadatan penduduk New York. Suhu bandar raya itu turun 3.6 darjah celsius sejak lebuh raya yang menjadi laluan 700,000 kereta sehari itu dirobohkan untuk mewujudkan semula sungai itu.


Sebelum dan selepas.
 Bila tengok kepadatan tempat tu, nampak agak mustahil untuk projek ini dilakukan. Pada awalnya, mungkin ada yang merasakan membazir melaburkan duit berbilion-bilion ringgit hanya untuk pulihkan balik sungai. Tapi bila kita fikirkan perkara ni untuk kebaikan generasi yang akan datang, soal pembaziran itu tidak akan timbul. Tempat seperti ini juga menjadi salah satu tempat tarikan pelancong, secara tak langsung ia juga dapat menambah pendapatan negara. Pada mereka tidak rugi untuk pulihkan balik sungai ini. Jom tengah sungai di tengah bandar ini.






 “Seoul perlu menolak pembangunan keterlaluan dan mengamalkan pendekatan mesra alam untuk menjadi lebih maju pada abad ke-21.Tindakan meroboh lebuh raya enam kilometer dan jalan di bawahnya juga memulihkan warisan Korea, antaranya Jambatan Gwang berusia 500 tahun yang kini adalah satu daripada 22 jambatan yang merentangi sungai ini, memberikan suasana bandaraya yang mesra alam dan memberikan suasana istimewa kepada para masyarakat Seoul”

~~Lee Myong-Bak(Datuk Bandar Seoul)~~

picture by Mr. Google

Sunday, 13 November 2011

Angkasa Raya Bakal Jadi Mercu Baru Kuala Lumpur

Angkasa Raya bakal menjadi sebuah bangunan yang unik di KL. Ditengah-tengah dan diantara dua menara, sebuah taman hijau dibina. Ini menepatkan restoran dan chillax area bagi penghuni bangunan ini. Angkasa Raya bakal menjadi hotel dan kondo mewah yang mempunyai pemandangan Petronas Twin Tower sepanjang masa. Berketinggian 285, meter Angkasa Raya memberi kelainan dari segi rekaan bangunan yang sedia ada di KL. Angkasa Raya direka oleh Buro Ole Scheeren yang sebelum ini mereka banguna stesen TV CCTV di Beijing. You kno wthe mobius strip-esque leaning towers. Pembinaan bakal bermula tahun hadapan



diambil dari blogserius
laporan asal dari World Architecture News

Wednesday, 9 November 2011

10 Ibu Paling Unik Dan Aneh Di Dunia.

Berikut ini adalah ibu-ibu yang pernah ada di dunia dan merupakan ibu-ibu yang paling unik dan aneh yang pernah ada di catatkan.

1. Melahirkan 8 Bayi Dengan Selamat

Dikenal sebagai “Octomom”, Nadya Denise Doud-Suleman Gutierrez menarik perhatian antarabangsa setelah melahirkan kembar lapan (octuplets) pada bulan Januari 2009. Bayi Nadya ialah Octuplets kedua yang lahir dan hidup di AS dan juga menjadi satu set lengkap kembar lapan hidup paling lama dalam sejarah dunia. Reaksi masyarakat untuk kelahiran kembar lapan pada awalnya positif sehingga berita mulai bocor bahawa Nadya tidak berkahwin, menganggur dan sudah memiliki enam anak-anak lain di bawah usia lapan tahun.




2. Ibu Paling Muda [5 Tahun]
 

Lina Madinah adalah ibu termuda dalam sejarah, melahirkan anak pada usia 5 tahun 7 bulan 21 hari. Lina dibawa ke hospital oleh orang tuanya pada usia lima tahun kerana perutnya semakin membesar. Dia awalnya dianggap memiliki tumor, tetapi para doktor mengesahkan dia hamil tujuh bulan. Dr Gerardo Lozada membawanya ke Lima, Peru, untuk rawatan lanjut. Satu bulan setengah kemudian, pada 14 Mei 1939, dia melahirkan seorang anak lelaki dengan pembedahan caesar kerana punggungnya yang kecil. Pembedahan dilakukan oleh Dr Lozada dan Dr Busalleu, dengan dibantu oleh Dr Colareta. Kesnya dilaporkan secara terperinci oleh Dr Edmundo Escomel dalam jurnal perubatan La Presse M├ędicale.

3. Ibu Paling Tua Ketika Melahirkan


Setelah menunggu lebih dari 40 tahun untuk anak pertama, wanita India Rajo Devi Lohan melahirkan pada bulan November 2008, pada usia 70.

4. Ibu Dengan Kelahiran Terbanyak [69 Anak]


Menurut Guinness Book of Records, ibu yang paling produktif sepanjang sejarah adalah seorang petani dari Shuya, Russia, yang dikenali hanya sebagai isteri Feodor Vassilyev, yang melahirkan tidak kurang dari 69 anak-anak, dari 27 kehamilan. Gambar hanya sebagai hiasan kerana tiada gambarnya yang sebenar disebabkan beliau hidup di abad 18.

5. Lelaki Menjadi Ibu Yang Pertama Di Dunia


Thomas Beatie adalah lelaki pertama yang menjadi seorang ibu. Sebenarnya dia dilahirkan sebagai seorang wanita dan menjadi lelaki setelah dia menjalani pembedahan dan perawatan selama sepuluh tahun dan sekarang hidup sebagai seorang lelaki di Oregon. Dia hamil kerana histerektomi (pembedahan rahim). Thomas memutuskan untuk mempunyai bayi sendiri, melalui persenyawaan menggunakan sperma penderma dan sel telur milik Thomas sendiri.

6. Ibu Kembar Tertua


Benar-benar bertekad untuk memiliki seorang anak lelaki pada usia 70 tahun, Omkari Panwar menjadi ibu kembar tertua. Sama dengan suaminya Charan Singh Panwar, mereka membayar kos rawatan yang mahal demi mempunyai pewaris lelaki. Mereka menjual kerbau, menggadaikan tanah, menghabiskan tabungan hidup mereka dan mengambil pinjaman kad kredit. Panwar sudah memiliki dua anak perempuan dewasa, dan lima cucu, tapi mereka hanya ingin seorang anak lelaki tetapi bernasib baik dikurniakan kembar.

7. Ibu Tumpang Tersubur Di Dunia


Carole Horlock ialah ibu tumpang, telah melahirkan 12 bayi dalam 13 tahun – termasuk kembar tiga. Ini adalah rekod dunia untuk ibu tumpang paling produktif. “Ketika saya pertama kali menjadi ibu tumpang, saya berharap melakukannya hanya sekali” katanya. “Tapi saya sangat menyukainya.. setelah saya melahirkan bayi saya ingin melakukannya lagi.” Dia dibayar rata-rata $25,000 hingga $30,000 untuk tujuan tersebut.

8. Ibu Terkecil Di Dunia


Ibu terkecil di dunia ini telah melahirkan untuk kali ketiga, meskipun dia diingatkan akan membahayakan hidupnya. Stacey Herald, yang memiliki tinggi 2 kaki 9 inci, diberitahu bahawa kehamilan mampu membunuhnya. Namun dengan berani dia menentang para doktor untuk memiliki dua bayi. Dia disahkan menderita osteogenesis imperfekta, yang menyebabkan rapuh tulang dan paru-paru sehingga menyebabkan dia tidak berkembang. Herald, yang menggunakan kerusi roda dan suaminya Will, yang memiliki tinggi 6 kaki 4 inci, tidak sabar menunggu kelahiran bayi ketiga mereka. Dia mengaku ketika sedang hamil adalah tidak selesa dan hanya terbaring di tempat tidur selama berminggu-minggu.

9. Ibu Dengan Bayi Terkecil Di Dunia


Mahajabeen Sheikh melahirkan Rumaisa Rahman pada tanggal 19 September 2004 di Loyola University Medical Center. Bayi yang beratnya hanya 244 gram dan panjang 10 inci merupakan bayi terkecil di dunia. Bayi tersebut dilahirkan setelah 25 minggu enam hari kehamilan ibunya. Rumaisa, yang tinggal dengan kedua orang tua di Hanover Park, Illinois, A.S beratnya hanya 244 gram ketika lahir, tapi membesar seperti manusia normal.

10. Ibu Dengan Senggang Terlama Antara Anak


Elizabeth Ann Buttle memiliki dua anak, Belinda dan Joseph, ada yang menarik tentangnya. Belinda Buttle lahir pada 19 Mei 1956. Bahagian luar biasa adalah jarak antara kelahiran Belinda dan Joseph Buttle yang lahir pada 20 Nopember 1997 ketika Elizabeth Ann Buttle berusia 60 tahun. Bererti kelahiran pertama dengan kedua memiliki selang waktu 41 tahun 185 hari.